31 Oktober 2011

Tugas + Makan Angin di Mercu Resort, Cherating, Pahang


Alhamdulillah, pada hujung minggu lepas (minggu ke-43), saya sekeluarga bertandang ke Cherating atas tugas memeriksa dan menanda kertas peperiksaan PRAI (Penilaian Rendah Agama Islam). Semua tenaga pengajar di sekolah-sekolah rangkaian HALUAN telah 'berlenguh tengkok dan tangan' memeriksa jawapan bagi subjek Bahasa Arab, Sirah, Akhlak, Tauhid dan Fiqh. Tilawah dan hafazan tak de la pulak sebab dah buat secara lisan...

Dalam bertugas sempat juga kami cuti-cuti makan angin di tempat-tempat berhampiran.

Lokasi kali ini di Mercu Resort, Cherating. Banyak resort-resort menarik di sini. Maklumlah, kawasannya di persisiran pantai...

Tapi maaflah, gambarnya tak tersusun..

Apa pun, jom layan gambar-gambar di bawah... Zasss!


'Nin' dia signboard depan resort... tapi maaf la lupa snap pintu utamanya

 
Pantang lepa, mesti nak mandi kolam

Chalet muat untuk 3 orang. 1 katil saiz queen + satu tilam.


  

 
Kolam yang besar tu sesuai untuk orang dewasa tapi bahaya untuk bebudak


Ni geng Tauhid, bukan geng upin ipin

Fokus, jangan tak fokus

Ni group ana, group bahasa arab lah, baru habishh lah




Pelangi

Ombak petang tu besar-besar daaa

Pandai budak tu beramah mesra dengan kami




Orang suruh senyum, 'dan-dan' tu nak solat


Sesi perbincangan, analisis dan cadangan


Di Kuala Kemaman, Ganu. First time tengok orang buat keropok lekor


Lepas diuli, terus dicelor


Keropok ikan yang dijemur


Inilah rupa ikan setelah bertukar...


Sotong kering

Ikan sebelum diproses jadi keropok


Lagi ikan

 
"Bini aku suka ke keropok ni?"

Ikan yang telah dimesin dengan campuran tepung, garam dan tah apa lagi...



Ok ke tak harganya?

28 Oktober 2011

Mendulang Emas Di Bulan Zulhijjah



Artikel ini diulangsiar semula sebagai perkongsian manfaat dengan sedikit modifikasi.




Maghrib semalam @ atau hari ini bermulalah 1 Zulhijjah 1432h. Ini bererti kita sudah masuk bulan terakhir bagi tahun hijrah 1432. Setelah berlalunya sebulan dari sekarang, tahun 1433 hijrah pula akan mengambil tempat.

Bermula pada hari ini juga, kita sedang melalui satu lagi peluang untuk menambah bekalan akhirat. Ianya akan berlangsung selama 10 hari, bermula dari 1 hingga 10 Zulhijjah (28 Oktober hingga 6 November).

Asas kelebihan ‘bonus berganda’ ini adalah berdasarkan firman Allah ta`ala :

وَالْفَجْرِ وَلَيَالٍ عَشْرٍ
Al-Fajr : 1 -2

Demi waktu fajar! Dan demi malam-malam sepuluh!

Pandangan Ahli Tafsir

Ulama sedikit berkhilaf dalam mentafsirkan erti ‘malam-malam yang sepuluh’. Namun, perselisihan tafsiran tersebut tidak mencetus kontradik yang serius dalam memahami teks. Ini kerana segala pandangan yang terbit boleh dan dapat disatukan dalam ayat tersebut.

Antara lain ulama memaksudkan ‘Layalin `Ashr’ sebagai :

- 10 hari pertama dalam bulan Zulhijjah.
- 10 malam terakhir dalam bulan Ramadhan.
- 10 hari pertama dalam bulan Muharram (kerana kewujudan hari asyura pada hari yang ke-10 Muharram)
- Dan lain-lain.

Dalil Hadith

Terdapat riwayat hadith yang menjelaskan kelebihan 10 hari pertama Zulhijjah secara umum.

Ianya adalah hadith yang direkodkan oleh imam Abu Daud, Tirmizi dan lain-lain. Sabda Rasulullah s.a.w :

مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِحُ أَحَبُّ إِلَى الله فِيْهِنَّ مِنْ هَذِهِ اْلأَيَّامِ يَعْنِي عَشْرَ ذِي الْحِجَّةِ. قَالُوا: وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيْلِ الله؟ قَالَ: وَلاَ الْجِهَادُ فِي سَبِيْلِ الله، إِلَّا رَجُلاً خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ، ثُمَّ لَمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَيْءٍ.

“Tidak ada hari-hari yang ketaatan pada waktu itu lebih disukai oleh Allah berbanding hari-hari sepuluh pertama dari bulan Zulhijjah. 

Para sahabat bertanya : “Hatta berperang di jalan Allah pun tidak sehebat itu, Ya Rasulullah?”

Baginda menjawab : “Hatta berperang di jalan Allah pun tidak sehebat itu, melainkan jika ia keluar berperang dengan diri dan hartanya, kemudian ia tidak lagi pulang-pulang (mati syahid).”

Rasional Kelebihan Bulan Zulhijjah

Dr. Yusuf Al-Qardawi menjelaskan antara punca Zulhijjah memiliki kelebihan ialah kerana ianya termasuk dari bulan-bulan haram yang empat. Selain itu, aktiviti-aktiviti ibadah haji seperti wuquf di Arafah, bermalam di Mina dan Muzdalifah dan laim-lain turut dilaksanakan dalam tempoh itu. Malah hari raya Aidil Adha dan sembelihan korban turut disyariatkan pada bulan tersebut. Peristiwa-peristiwa tersebut menyerlahkan kelebihan bulan Zulhijjah.

Justeru, seperti mana 10 malam terakhir Ramadhan adalah malam-malam terbaik, maka 10 hari pertama Zulhijjah adalah merupakan siang-siang terbaik. Sepertimana Lailatul Qadr adalah semulia-mulia malam, maka hari 9 Zulhijjah adalah semulia-mulia siang.

Kemuliaan hari-hari tersebut mesti dipenuhi dengan benda-benda baik. 

Amalan Umum dan Amalan Khusus

Ada banyak bentuk kebaikan yang boleh dilakukan dalam tempoh tersebut. Kita boleh berpuasa, memperbanyak bacaan al-Quran, berzikir, bersedekah, memperbanyak solat sunat, menghulurkan bantuan, menghadiri majlis ilmu dan macam-macam lagi. 

Hadith di atas datang secara umum. Justeru ia membuka ruang yang luas buat kita untuk mempelbagaikan jenis dan bentuk amalan asalkan ianya baik dan soleh di mata syarak menurut dalil yang umum dan prinsip maslahah.

Di sana terdapat beberapa hadith yang menyarankan amalan-amalan sunat di dalam tempoh 10 hari tersebut. Antaranya :
  • Berzikir. Rasul menyarankan :

مَا مِن أيامٍ أعظمُ عِندَ اللّه ولاَ أحبُّ إليهِ فِيهِنَّ العملُ مِن هذه الأيام (عشرِ ذي الحجة) أو قال: العشرِ- فأكْثِرُوا فيهنَّ مِنَ التهليل والتسبيح والتكبير والتحميد.

Tidak ada hari yang lebih agung dan lebih disukai oleh Allah dari segi beramal soleh daripada hari-hari 10 pertama Zulhijjah, kerana itu, perbanyakkanlah mengucap tahlil, tasbih, takbir dan tahmid pada hari-hari tersebut.

(H.R Ahmad, Tabrani, Baihaqi dll)
Imam Nawawi menjelaskan :

وَاعْلَمْ أَنَّهُ يُستَحبُّ الإكثارُ مِن الأذكارِ في هذا العَشْرِ زيادةً على غيرِه ، ويُستحبُّ مِن ذلك فِي يومِ عَرَفَةَ أكثرَ مِن باقي العَشْرِ

Ketahuilah bahawa disunatkan memperbanyak zikir pada sepuluh hari tersebut melebihi hari-hari lain. Dan disunatkan juga (membanyakkan zikir) pada hari Arafah (hari ke-9 Zulhijjah) lebih dari 10 hari yang berbaki.

(al-Adzkar, hlm. 173)
  • Berpuasa pada 9 Zulhijjah (hari Arafah) bagi mereka yang tidak menunaikan haji.
Puasa di hari Arafah menghapuskan dosa selama 2 tahun. Rasulullah s.a.w pernah menjelaskan :

يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ
(Puasa di hari Arafah) menghapuskan dosa tahun lalu dan tahun hadapan.

(H.R Muslim)

Bahkan pahala berpuasa dan melakukan kebaikan di siang hari-hari yang sepuluh itu ditambah dan digandakan. Lihat hadith ini.

وَإِنَّ صِيَامَ يَوْمٍ مِنْهَا يَعْدِلُ بِصِيَامِ سَنَةٍ، وَالْعَمَلَ فِيهِنَّ يُضَاعَفُ سَبْعمِائَةِ ضِعْفٍ

Sesungguhnya berpuasa sehari dari 10 hari tersebut pahalanya menyamai berpuasa setahun. Dan beramal soleh pada hari-hari tersebut digandakan pahalanya sehingga 700 kali ganda.

(H.R al-Baihaqi dlm. Syu`ab al-Iman, As-Suyuti dlm. Jami` al-Ahadith)

Peluang menggandakan pahala dan menghampiri rahmat Allah bakal tiba.

Usah biarkan peluang keemasan ini berlalu begitu sahaja. Siapa tahu, amalan kita dalam 10 pertama Zulhijjah nanti mungkin menjadi punca utama kita ke syurga....

فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ
Berlumba-lumbalah kamu dalam membuat kebaikan

Sekadar ingatan buat diri dan taulan.

Renung-renungkan dan selamat beramal!

23 Oktober 2011

Berjenaka Umpama Garam


Jenaka dalam kehidupan umpama garam dalam masakan.

Serius sangat pun membosankan.

Terlebih dos pula membinasakan.

Sekali-sekala je, habuan mengurangkan stress, merehatkan minda.

Layanzzz!


Credit to ohtidak.com


20 Oktober 2011

Meneladani Hatim Si Pekak


Pernah dengar cerita tentang Hatim?

Ada pengajaran yang menarik daripada gelaran si pekak yang diberikan kepadanya. 

Siapa Hatim? Berdasarkan catatan dalam 'I.C beliau', nama penuhnya ialah Hatim Bin Unwan. Beliau adalah seorang ulama yang soleh. Hidup di sekitar kurun ke-3 hijrah dan berasal dari Khurasan.

Khurasan? Kat mana tu? 

Menurut satu sumber maklumat, kedudukan geografi Khurasan hari ini dikongsi di antara beberapa buah negara seperti Iran, Afghanistan, Tajikistan, Turkmenistan and Uzbekistan.


Hatim ini popular dengan gelaran Al-Asom (اَلْأَصَمْ). Al-Asom ertinya pekak.

Ingat lagi tak masa belajar tauhid di sekolah dulu? Kan dalam sifat yang mustahil bagi Allah ada sifat yang berbunyi 'Kaunuhu Asomma'? Ertinya mustahil Allah ta`ala berkeadaan pekak.
Jadi, kedua-dua istilah memberi makna yang sama.

Sekadar refresh maklumat lalu.

Kembali.

Kenapa si alim lagi soleh ini boleh digelar begitu? Sapa pula yang berani-berani menghina wali Allah ini?

Ada asal usul ceritanya.

Pada suatu hari, ada seorang wanita datang berjumpa Hatim di kedainya. Wanita ini ada kemusykilan agama. Ketika sedang menunggu Hatim datang, wanita itu tiba-tiba terkentut.

"Prooott!!" Bunyi angin menggegar suasana.

"Alamak! Malunya! Macam mana ni!!" Pucat lesi wanita itu. Mujurlah ketika itu tidak ada pelanggan.

"Syaikh Hatim dengar ke tak ni?" Wanita tadi tertanya-tanya dengan penuh debaran.

Hatim yang tidak jauh dari situ sebenarnya memang terdengar bunyi tersebut. 

Namun Hatim seorang yang mulia.

"Ye puan, ada apa yang boleh saya bantu?" Tanya Hatim sesudah sampai di hadapan wanita tersebut.

Dengan rasa malu wanita itu bertanya."Saya ada satu masalah."

"Sekolah? Kat sini memang ada satu sekolah." Ujar Hatim.

"Bukan sekolah wahai Syaikh, tapi masalah. Masalah tentang hukum-hakam."
Terang wanita tadi.

"Ooo, masalah. Ingatkan sekolah. Saya ni kurang dengar sikit. Boleh puan kuatkan suara?" Pinta Hatim.

"Alhamdulillahhhh...! Syaikh ni pekak rupanya. Pasti dia tak dengar bunyi angin tadi! Alhamdulillah!!" bisik hati wanita tersebut.
  
Sejak dari itu, Hatim popular dengan gelaran si pekak @ al-Asom sehinggalah hari ini.

Demi menjaga perasaan dan maruah orang, Hatim rela buat-buat pekak hingga orang lain menyangka Hatim benar-benar si pekak!


*     *     *     *     *     *

Semoga Allah merahmati Hatim Al-Asom. Sungguh! ianya akhlak yang mulia dan mengkagumkan!

Teladanilah Hatim. Janganlah suka mencari kehodohan dan keburukan peribadi orang lain. 

Setiap dari kita semuanya ada keburukan dan keaiban. Keburukan itu mungkin wujud pada fizikal, perangai, cara bercakap, cara berfikir dan seumpamanya. Tidak ada manusia yang sempurna.

Tetapi mujurlah Allah itu bersifat as-Sattar (maha penutup aib), maka kita sentiasa kelihatan sempurna di mata orang walaupun hakikat sebenarnya tidaklah begitu. Penghormatan yang diberikan selama ini adalah berasaskan sangka baik mereka kepada kita. Jika ianya didedahkan, sudah tentu penghargaan dan penghormatan mereka tidak seperti yang kita terima sekarang.

Oleh itu beringat-ingatlah. Kerana keaiban orang yang kita sebarkan akan disebarkan pula oleh Allah sama ada di dunia atau akhirat.


Nabi memberi amaran.

مَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا فِي الدُّنْيَا، سَتَرَهُ اللهُ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ

Sesiapa yang menyembunyikan @ tidak mendedahkan aib seseorang muslim di dunia, Allah tidak akan mendedahkan aibnya di dunia dan akhirat.

H.R Ahmad

Mengaib atau memalukan orang lain boleh berlaku dalam bentuk mengumpat, memfitnah, menegur orang 'dikhlayak awam', mencaci, memaki dan seumpamanya. Ia juga boleh berlaku dalam bentuk lisan, tulisan dan gaya isyarat.

Melainkan jika aib seseorang itu boleh membahayakan orang lain, maka ketika itu ia boleh didedahkan pada kadar berpatutan.Itu pun kerana mahu menyelamatkan orang lain.

Kerana pulut, santan binasa. Kerana mulut, badan binasa... di sini dan juga di sana.


P/S : Kisah ini telah dibuat sedikit modifikasi dari versi asal agar sesuai dijadikan sebuah cerita.


Rujukan :

- Kuliah Sairu as-Salikin - Ustaz Ahmad Fahmi Zamzam
- Musnad Imam Ahmad
- Web : http://safeena.org/vb/showthread.php?6450-%CC%E6%C7%E3%DA-%C7%E1%CE%ED%D1-%28-%E3%E4-%C3%CE%C8%C7%D1-%CD%C7%CA%E3-%C7%E1%C3%D5%E3-%29

13 Oktober 2011

Gambar-gambar REHMAH Ke Kela Camp, Raub


"Rehmah tu hape?" tanya seorang kawan.

"Rehmah tu singkatan dari Rehlah Mahabbah. Kemudian digabungkan, maka jadilah Rehmah." Jawab saya.

"Ooooo..." 

Bunyi vokal O yang panjang menandakan faham.

Petang Jumaat yang lepas saya sekeluarga menyertai rombongan rehmah sekolah ke Kela Camp yang terletak di mukim Batu Talam, Raub. Tempatnya jauh nun di cerok dalam di sana. Usahkan line HP atau internet, line telekom pun tak de. Kalau nak guna talipon, kena 'undur' 5 kilometer ke belakang. Baru boleh buat panggilan.

Program berlangsung sehingga hari Ahad, petang...

Peserta rehmah ini hanyalah pelajar tahun 5 dan 6. Rasanya korang mesti tahu apa bentuk program dalam camping2 ni kan?

Jom layan gambar-gambar ni...

Kalau nak lebih jelas, sila klik gambar...

Zazzzss...!

Ni masa baru sampai... Chalet kecik je, kena bawa toto sendiri


Bebudak tekun dengar taklimat

Komander2 Kela Camp



Merasa jugalah duduk rumah ala orang asli


Oleh kerana musim hujan, maka sungai tak berapa nak jernih
 

 Main rakit

Amru sedang observe dari 'jeti'

Surau yang mengingatkan kepada Masjid Nabawi masa awal-awal Islam dulu


Makan time!




Perkara biasa selepas jungle tracking dan makan tengahari

Sedia solat jama` dan qasar


Alat Keselamatan sebelum aktiviti lasak


Briefing! jangan tak briefing!


Awat termenung?

Pakat termenung "Aku ni cukup berani ke nak flying fox?"


Cute boys



 Melatih fokus 

Flying Fox... agar berani

Amru observe dengan benda baru



Lepas Amru tengok, dia datang sambil berkata : "Ayah, Amru nak terbang?"


Meniti tali lagi


Syabbas bete!



 Bebudak ni darjah 2 & 3, tapi tenang je



 Senam robik di pagi hari






Nyawa! Nyawa! Hins! Hins!


En. Kamal...






Sebelum 'water confident'


Adik dan abang

Kenangan di Air Terjun Kela


Do Not Say 'cis!'