11 Jun 2017

Solat Makmum dan Imam Tak sama. Boleh berjemaah sekali ke?

Kadang-kadang kita terlewat hadir solat di masjid. 

Masa itu imam dah habis solat. Makmum pun tak ada yang masbuq. Yang ada hanyalah mereka yang sedang solat sunat. Tapi kita nak pahala berjemaah 27 kali ganda tu. So, boleh ke kita berimamkan dengan orang yang sedang solat sunat, sedangkan solat kita jenis fardhu?

Dalam hal ni, ada perbahasan lanjut dalam kitab-kitab. Cuma di sini nak utarakan mazhab Syafi'y yang fleksibel.

Jika situasi di atas berlaku, kita boleh berimamkan orang yang solatnya tak sama dengan solat kita. Dia solat sunat, kita solat fardhu. Atau dia solat fardhu qada', kita solat fardhu yang tunai. Takpe, boleh je.

Cuma mereka letak syarat iaitu solat kita dan dia mestilah sama dari sudut pergerakannya. Maksudnya, solat kita dan si imam ada berdiri, rukuk, sujud 2 kali, duduk antara 2 sujud dan seumpamanya. Kebanyakan solat memang ada semua tu.

Yang dikira tak sama ialah solat kita ada rukuk dan sujud, tapi solat imam takde macam solat jenazah. Solat jenazah hanya ada takbir 4 kali, rukuk, sujud dan rakaat pun tak ada. Maka 'berjemaah' tak berlaku kalau ikut imam yang solatnya macam tu. Kerana clash antara 2 solat tu terlalu ketara dan tak boleh nak ikut.

Maka, selebihnya, kita boleh saja ikut tanpa perlu siasat jenis solat si imam.


(Sumber : Al-Fiqh Al-Islami Wa Adillatuh)

Sedikit Info Tentang Niat Puasa

Fungsi Niat

Dalam ibadah, niat adalah perkara yang wajib ada. 

Ada 2 fungsi utama niat, sekurang-kurangnya.

1) Untuk spesifikkan jenis ibadah.

2) Untuk pastikan ibadah dibuat kerana Allah. Ini boleh bantu agar kita ikhlas keranaNya supaya peluang dapat pahala semakin terbuka.


Tempat Niat 

Niat timbul di hati. Maka tempat asalnya adalah di hati. Adapun sebutan dimulut dengan lafaz 'Nawaitu Sawma Ghadin....' atau 'Usalli Fardhal Asri....", maka itu bukannya niat. Siapa yang sebut lafaz seumpama tadi tanpa niat di hati, ia dikira tidak berniat, maka ibadah berkenaan tidak dikira wujud (tak sah). Justeru, hati-hati...

Sebutan lafaz tadi berfungsi sebagai pembantu atau pengingat hati saja. Jika tak lafaz, tapi ada lintasan niat di hati, sudah memadai.


Niat Puasa di Bulan Ramadhan

Ada 2 jenis niat.

1) Niat setiap hari.
2) Niat untuk sebulan sekaligus.

Secara amnya, puasa adalah ibadah berasingan mengikut hari, maka logiknya, niatnya pun perlu berasingan. Berapa hari puasa dibuat, banyak itu juga niat yang berlaku. Baik puasa wajib mahupun puasa sunat. Niat memang dimestikan. Ini pandangan majoriti ulama.

Namun, Ulama mazhab Maliki mengharuskan niat untuk sebulan sekaligus. Ertinya, masa 1st Ramadhan kita niat nak puasa Ramadhan sebulan untuk tahun ini, maka cari ini adalah sah menurut ijtihad mereka. Cuma mereka kata, kalau tiba-tiba puasa terputus dengan sebab sakit, haid, musafir atau apa-apa keuzuran, maka kena niat semula bila nak mula balik. Masa niat kali ke-2 tu, boleh niat sekaligus mewakili hari-hari berbaki.

Hujjah mereka ialah mereka kata puasa Ramadhan adalah ibadah satu set dalam tempoh sebulan. Jadi, sekali niat dah memadai. Namun mereka tak halang sesiapa nak niat ikut hari.

Bila start niat?


Niat puasa boleh dibuat dibuat seawal selepas berbuka puasa. Tak semestinya kena tunggu lepas tarawih, kerana yang penting, niat mesti dibuat di waktu malam, dan maghrib adalah sebahagian dari malam. Ini untuk puasa Ramadhan.

Untuk puasa sunat agak fleksibel. Boleh niat malam dan boleh juga niat lepas subuh atau lepas matahari terbit sampai sebelum zohor. Ertinya kalau niat lepas zohor, tak dikira niat puasa. Keharusan niat macam ni bersyarat iaitu selagi tak jamah makanan.

Alasannya sebab Nabi pernah buat macam tu. Lepas matahari terbit, Nabi tanya isterinya ada makanan apa hari ini. Kalau isterinya jawab tak ada, Nabi akan berpuasa sunat hari tu.




(Semua huraian di atas, diceduk dari Fiqh Islami Wa Adillatuh, tulisan Dr Wahbah Az-Zuhaili)





07 Januari 2017

Cara-cara Pam Tayar Kereta

Nak pam tayar kereta, ada caranya.

Kalau salah pam, nanti jadi macam kat kereta isteri aku. Terlebih pam sampai menggelembung tayar kereta. Last-last kena tukar tayar baru.

Mula2 cek kat sekitar pintu driver.  Kat situ ada sticker kecik yang paparkan info ringkas tentang kadar angin tayar depan dan belakang, serta kadar angin ketika kereta kosong dan penuh dengan penumpang. Sticker tu selalunya berwarna putih.

Perhatikan perkataan nombor di sebelah kPa atau disebalah PSI. Walaupun aku tak faham apa makna 2 benda alah tu, tapi aku perasan no kPa selalunya lebih besar dari nombor PSI. So, ingat no kPa tu, iaitu angka 210.


(Klik untuk imej lebih jelas)

Lepas tu pergi tengok di meter pam. Setengah kedai petrol guna pam digital. Yang ini guna 'jarum'.

Kalau guna jarum, bawakan jarum tu ke arah angka 210. Dan cuba perhatikan 1 lagi nombor tepi 210 tu, bukankah ia bernombor 30? Jadi, aku simpulkan nilai pada kPa adalah sama dalam bentuk PSI, cuma angkanya berbezanya. Alah, macam nilai USD1 sama dengan RM4.50 lah.. (Kerajaan BN memang tak pandai urus ekonomi Negara sekarang ini. So, nanti jangan undi depa)

Cara nak bawa jarum tu, boleh guna tombol pemulas. Boleh guna butang bersimbol + atau - .



Lepas tu, letakkan alat pam di punat tayar. Masa tekan nanti, akan ada bunyi angin. Teruskan pam sampai bunyi bip-bip. Itu tanda tayar sudah terima angin berdasarkan kadar kPa 210 yang juga bersamaan dengan PSI 30.

Kalau pam digital pun senang. Hanya perlukan setkan angka kPa atau PSI dekat butang berlambang + atau - saja.

Cuma nombor 210 atau 30 tu mungkin berbeza dengan kereta korang, disebabkan saiz tayar. Apa pun, rujuklah kat sticker putih tu sebelum mengepam. Cek no saiz tayar yang tulisan begini : 175/65R14 (Rujuk sticker di atas). Lain jenis tayar, maka lain sikit bentuk angka atau abjad berkenaan.

Selamat mencuba...

05 Januari 2017

Untungnya Hidup Berdiplomasi

Banyak unsur subjektif dalam hidup ni.

Ada perkara yang mudah bagi kita,  tapi susah untuk orang lain. Ada perkara yang susah untuk kita, tapi mudah untuk orang lain. Ada benda yang kita tahu dan orang lain tak tahu, ada juga sebaliknya.

Di sinilah nampak pentingnya hidup saling berkongsi, saling membantu dan bekerjasama. Tak perlu sombong atau berasa diri sempurna.

Yang paling penting ada kemahuan untuk belajar benda baru dan tiada rasa 'perasan bagus'. Ketika itu minda kita menjadi terbuka dan bersedia 'mendengar' kelainan dan variasi idea yang pelbagai -  sekalipun kita mungkin tidak menerimanya di hujung perbincangan.

Itu pun dah cukup bagus dah berbanding awal-awal rasa diri bagus.

Bila minda terbuka, hidup lebih tenang. Kita akan 'menikmati'  perbezaan pandangan dengan harmoni.

Kalau kita sedia mendengar kelainan, orang lain insya Allah akan ada sikap yang sama dengan kita. Mahu mendengar kelainan dari kita sebelum mereka buat keputusan untuk bersetuju atau menolak, atau bersetuju dengan separuh dan menolak separuh yang berbaki dari idea kita. Orang kata 'adaptasi'. Itu pun kira ok apa...

Kesediaan orang lain mendengar pandangan kita adalah PELUANG untuk kita sampai idea-idea baik dengan hujjah yang bernas. Ia menguntungkan DAKWAH,  dialog ilmu dan politik idea. Malah ia juga bermanfaat untuk rumahtangga, organisasi,, syarikat dan juga persahabatan.

Itulah untungnya berdiplomasi dengan orang lain. Orang putih kata 'what you give,  you gat back...  Au Kama Qal..


18 Mac 2014

Teks Ringkas Pidato Bahasa Arab - Kelebihan Dan Kepentingan Ilmu



Ini catatan teks pidato bahasa Arab ringkas yang tersimpan dalam hard disk.

Daripada ia tersimpan macam tu saja, lebih baik dipublish untuk manfaat sesiapa yang nak buat persembahan pidato bahasa Arab.

Selalunya pelajar la yang terlibat. Kalau tak pun, guru yang train pelajar berkenaan.

Sila adjust jika ada kesalahan atau tambah poin jika ia terlalu ringkas.

Topiknya, Kepentingan dan Kelebihan Ilmu



بسم الله الرحمن الرحيم
إِنّ الْحَمْدَ ِللهِ، نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلىَ آلِهِ وَصَحْبِهِ، وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. أَمَّا بَعْدُ.

رَئِيْسَ الْجِلْسَةِ الْمُحْتَرَمْ، أَصْدِقَائِيْ وَصَدِيْقَاتِي الْأَعِزَّاءِ، سِيَادَةَ الضُّيُوْفِ الْكِرَامِ،

أُحَيِّيْكُمْ بِتَحِيَّةِ اْلإِسْلَامِ، السلام عليكم ورحمة الله وبركاته.

أَقِفُ أَمَامَكُمْ هَهُنَا، لِأُلْقِيَ الْمُحَاضَرَةَ الْقَصِيْرَةَ، حَوْلَ مَوْضُوْعِ : أَهَمـّــِيَّةُ الْعِلْمِ وَفَضْلُهُ.

إِخْوَتِي الْأَحِبَّة،
إِنَّ اللهَ عَزَّ وَجَلَّ يَقُوْلُ فِي كِتَـابِهِ الْكَرِيْمِ، مُبَيِّناً عَنْ فَضْلِ الْعَالِمِ وَأَهَمِّيَّةِ الْعِلْمِ،

أَعُوْذُ باِللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ، بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
( يَرْفَعِ اللهُ الَّذِيْنَ اَمَنُوْا مِنْكُمْ، وَاَّلذِيْنَ اُوْتُوا الْعِـلْمَ دَرَجَـاتٍ )

فَالْمُؤْمِنُ، وَإِنْ كَانَ مَرْفُوْعَ الْمَنْزِلَةِ عِنْدَ اللهِ بِسَبَبِ اْلِإيْمَانِ، إِلاَّ أَنَّ الْمُؤْمِنَ الْعَالِمَ أَعْلَى دَرَجَةً وَأَعْظَمُ قَدْرًا عِنْدَ اللهِ مِنَ الْمُؤْمِنِ الْعَامِّي، بِسَبَبِ الْعِلْمِ وَالْإِيْمَانِ. فَالْعِلْمُ فِي الْإِسْلَامِ لَهُ شَأْنٌ عَظِيْمٌ، وَقَدْرٌ جَلِيْلٌ. مَنْ أَخَذَهُ بِجِدٍّ، أَخَذَهُ بِحَظٍّ وَافِرٍ.  

أَيُّهَـا الإِخْوَةُ الأَعِـزَّاءُ : إِنَّ طَلَبَ العِـلْمِ فَرِيْضَةٌ عَلَيْنَا جَمِيْعًا بِلاَ اسْتِثْنَاءٍ بَيْنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءْ، وَبَيْنِ الْكَبِيْرِ وَالصَّغِيْر، وَبَيْنَ الْفَارِغِ وَالْمَشْغُولْ،  وَقَدْ نَبَّهَنَا عَلىَ هَذَا، رسولُ الله صـلى الله عليه وسـلَم  قَائِلاً:
( طَلَبُ العِلْمِ فَـرِيْضَةٌ عَلَى كُـلِّ مُسْلِمٍ )

فَعَلىَ الْإِنْسَانِ أَنْ يَبْحَثَ فُرْصَةً مُنَاسِبَةً، لاِسْتِزَادَةِ الْعِلْمِ، مَهْمَا كَانَ شُغْلُهُ.

أَيُّهَـا الإِخْوَةُ الْأَكَارِمِ ، لَقَدْ حَثَّ لَنَا اْلِإسْلَامُ عَلىَ طَلَبِ الْعِلْمِ، وَيُفَضِّلُ الْعَالِمَ على سَائِرِ النَّاسِ كَمَا قَالَ الرَّسُوْلُ صَـلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَـلَّمَ :
( فَضْلُ العَـالِمِ عَلَى العَـابِدِ، كَفَضْلِ القَمَرِ عَلىَ سَائِرِ الكَوَاكِبِ )

وَلَكِنْ أَيُّهَا السَّادَةْ، لاَ بُدَّ أَنْ نَعْرِفَ، أَنَّ الْوَقْتَ الْمُنَاسِبَ لِبَدْءِ طَلَبِ الْعِلْمِ بِـجِدٍّ، هُوَ عِنْدَمَا كَانَ الْإِنْسَانُ فِي مَرْحَلَةِ الطُّفُوْلَةِ. ذَلِكَ لِأَنَّ الْحُكَمَاءَ يَقُوْلُوْنَ :
( اَلْعِلْمُ فِي الصِّغَرِ ،كَالنَّقْشِ عَلَى الْحَجَرِ )

فَسِنُّ الطُّفُوْلَةِ هُوَ سِنٌّ يَسْهُلُ فِيْهِ حِفْظُ الدُّرُوْسِ، وَنَقْشُ الْمَعْلُوْمَاتِ الأْسَاسَيَّةِ فِي الذَّاكِرَةِ، وَغَرْسُ الْأَخْلاَقِ الْمَحْمُوْدَةِ. فَيَنْبَغِيْ لِلْأَباَء ِوَالْأُمَّهَاتِ، أَنْ يَهْتَمُّوْا بِتَرْبِيَةِ أَوْلَادِهِمْ، وَتَعْوِيْدِهِمْ عَلىَ الْعِلْمِ مُنْذُ الصِّغَرِ وَالطُّفُوْلَةْ، وَهَذاَ لِأَجْلِ ضَمَانِ الْمُسْتَقْبَلِ الْبَاهِرِ لِأَوْلَادِهِمْ.
­
أَيُّهَـا الْأَصْدِقَاءُ الْأَحِبَّةْ،
فَخُلَاصَةُ الْكَلَامِ، إِنَّ الْعِلْمَ يَرْفَعُ إِنْسَانًا وَإِنْ كَانَ صَغِيْرًا، لِأَنَّ النَّاسَ يَحْتَاجُوْنَ إِلَى الْعَالِمِ، فَيُفِيْدُ النَّاسَ، وَيَسْتَفِيْدُوْنَ مِنْهُ. وَهَذَا مِمَّا يَجْعَلُ الْعَالِمَ عَالِيَ الْقَدْرِ وَالْمَنْزِلَةِ عِنْدَ النَّاسَ وَعِنْدَ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ.
وَأَكْتَفِيْ بـِهـَذاَ الْقَدْرِ. وَسَامِـحُوْنـِيْ عَلىَ الْأَخْطَاءِ وَسَبْقِ اللِّسَانِ. وَالْكَمَالُ كُلُّهُ لِلّهِ سُبْحَانَهُ وَتَعَالىَ.

وَأَخْتِمُ قَوْلِيْ بِقَوْلِ الشَّاعِرِ :
لَوْ كَانَ نُوْرُ الْعِلْمِ يُدْرَكُ بِالْمُنَى         ****          مَا كَانَ يَبْقَى فِي الْبَرِيَّةِ جَاهِلُ
اِجْهَدْ وَلاَ تَكْسَلْ وَلَا تَكُ غَافِلاَ       ****           فَنَدَامَةُ الْعُقْبَى لِمَنْ يَتَكَاسَلُ

وَبِاللهِ الْهِدَايَةُ وَالتَّوْفِيْق، والسلام عليكم ورحمة الله وبركـاته .


14 Mac 2012

Mengenal & Menjauhi Mudarat Manusia Bermuka Dua

Manusia adalah makhluk sosial.

Kerana itu mereka tidak mampu memencilkan diri dari bersosial lalu menjadi kera sumbang. Kemahuan fitrah menggamit mereka untuk sentiasa berkomunikasi dan berinteraksi, mencari rakan dan teman untuk berbual, berkolobrasi, bekerjasama, bergurau senda, meluah perasaan serta pelbagai lagi aktiviti fitrah.

Namun, tidak semua manusia itu sesuai disosialkan.

Dalam pada seseorang itu sedang sibuk berfitrah di lautan sosial, ada beberapa jenis manusia yang mesti dihadapi dengan sikap hati-hati dan waspada. Kerana mereka sebenarya adalah insan pemangsa di sebalik kelembutan sikap dan wajah mesra. Golongan ini berupaya menjadi ‘sesumpah’ yang menzahirkan bicara sopan di khalayak ramai sambil menyembunyikan sisi keji dan buruknya di belakang mereka.

Mereka ini digelar munafiq. Sifat yang membusuk di dalam jiwa mereka pula disebut nifaq. Memang sukar mengenalpasti kelompok ini kerana virus nifaq ini kemas tersembunyi di dalam hati. Dalam kebanyakan waktu, pembawaan dan tingkah laku mereka berjaya menyembunyikan identiti sebenar.

Namun, Allah s.w.t tidak membiarkan kita terus menjadi mangsa kepada pemangsa ini. Sekalipun nifaq sukar dikesan dan tidak terzahir di wajah, Allah telah memberikan isyarat dan gambaran sikap mereka agar manusia mengambil iktibar dan berwaspada.

Manusia yang fajir tidak selamanya mampu berpura-pura menjadi insan yang baik.

Antara sikap utama yang menonjolkan kemunafiqan mereka ialah benci kebaikan dan cinta kerosakan.

Allah berfirman :

اَلْمُنَافِقُوْنَ وَالْمُنَافِقَاتُ بَعْضُهُمْ مِنْ بَعْضٍ، يَأْمُرُوْنَ بِالْمُنْكَرِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمَعْرُوْفِ

Manusia lelaki dan perempuan yang bersikap nifaq, mereka sentiasa bantu-membantu sesama mereka, mereka menggalakkan kerosakan dan menegah perkara-perkara yang baik.
(At-Tawbah : 67)

Golongan ini sebenarnya kurang cenderung dan tidak selesa dengan ma`ruf yang merangkumi prinsip kebaikan dan keadilan. Pada mereka, ma`ruf adalah sesuatu yang membebankan, menyekat kebebasan dan dianggap menghalang kemajuan. Natijahnya golongan ini menjadi penentang kebenaran dan keadilan walaupun ianya berupaya merealisasikan manfaat atau menolak mudarat.

Maka lahirlah kempen-kempen menolak hukum al-Quran kerana ia dianggap mundur dan tidak adil. Kononnya menurup aurat adalah ekstrim dan tidak wasatiyyah. Berlaku adil dan saksama dikatakan betul bendul dan tidak cerdik. Solat dituduh sebagai pembantut kemajuan. Berpuasa dikatakan mengurangkan produktiviti umat. Pendokong kebajikan diselar hipokrit dan berpura-pura.

Sebaliknya, unsur-unsur kerosakan dan keburukan menjadi sesuatu yang digemari walaupun ianya terang-terang bertentangan agama, logik dan fitrah yang sihat. Mereka ini mahir menjustifikasikan kerosakan dengan slogan manis dan mesra.

Kerana itu penguasa yang mencuri dan merompak kekal berjawatan dan terus dilantik. Aksi-aksi mendekati zina, menayangkan aurat dan ghairah, berpelukan dan bersentuhan penuh syahwat di layar perak  menjadi halal atas nama seni, mencari rezeki dan menajamkan bakat. Menyebar-luaskan arak dan judi dianggap satu keperluan penting dalam meningkatkan ekonomi. Khianat amanah, menipu dan merasuah bukan kesalahan besar yang mengaibkan intgeriti. Penghina agama disanjung sementara penghidup agama ditekan dan diherdik.

Melakukan kerosakan adalah berdosa dan menjengkelkan. Namun tahap dosa, rasa jengkel dan meluat akan meningkat beberapa kali ganda apabila perkara-perkara tersebut  menjadi bahan promosi yang dikempenkan.

Benar, tiada insan yang sempurna dari melakukan kesalahan. Namun mengisytiharkan kempen mazmumah serta menggalakkan kerosakan adalah sesuatu kezaliman paling besar terhadap makhluk. Ia suatu bentuk pengisytiharan perang ke atas Allah azza wajalla dan agamaNya.

Insan bersifat nifaq tidak kisah dengan semua itu. Mereka hanya akan terlibat dengan kebaikan sekiranya ia mendatang benefit duniawi atau menaikkan ‘saham’ kemasyhuran.

Jika tidak, komited mereka tetap seperti apa yang dikhabarkan Ilahi iaitu :

يَأْمُرُوْنَ بِالْمُنْكَرِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمَعْرُوْف

Mereka menggalakkan perkara yang buruk serta menegah prinsip kebaikan

Sensitiviti iman dan tahap kepedulian menjadi sifar apabila nafsu dilantik sebagai tuhan.

Allah memberi ingatan tentang penangan nafsu.

أَفَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَهَهُ هَوَاهُ وَأَضَلَّهُ اللَّهُ عَلَى عِلْمٍ وَخَتَمَ عَلَى سَمْعِهِ وَقَلْبِهِ وَجَعَلَ عَلَى بَصَرِهِ غِشَاوَةً، فَمَنْ يَهْدِيهِ مِنْ بَعْدِ اللَّه؟ِ

 Apakah pandangan kamu terhadap orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhan, lalu ia disesatkan oleh Allah dalam keadaan ia tahu dan berilmu, dan Allah menutup pendengaran dan hatinya (dari kebenaran) serta menjadikan penutup yang menghijab penglihatannya. Maka siapakah lagi yang dapat memberikan petunjuk kepada orang ini setelah Allah (menjadikan ia dalam keadaan sedemikian rupa)?

Al-Jathiyah : 23

Tidak tahu tentang sesuatu, lalu tersesat dan tersalah arah adalah biasa. Ia boleh dianggap normal. Ia masih boleh dimaafkan dan diperbetulkan.

Namun memilih untuk berdegil dalam kesesatan dan terus mendokong kerosakan setelah Allah membekalkan penglihatan, pendengaran, keupayaan berfikir serta ilmu dan tahu yang berupaya membezakan antara haq dan batil, adalah sesuatu yang sangat hina dan amat luar biasa! Ia menunjukkan kerosakan jiwa dan pemikiran di tahap yang paling kritikal.

Lantaran itu manusia yang asalnya dimuliakan Tuhan menjadi setaraf haiwan, malah lebih hina daripada itu.

Allah memberikan peringatanNya.

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لَا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لَا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ

Al-A`raf : 179
Dan sesungguhnya Kami  isi neraka jahanam  itu kebanyakan dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya, dan mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya, dan mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya; mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang yang lalai.

Justeru, jauhi diri dari 2 musibah ini, iaitu musibah berperangai nifaq dan musibah menjadi mangsa si munafiq!