16 September 2021

Kira Pembahagian Faraid.

Baru ni dalam grup wassap ada orang tanya soalan.

"Siapa pandai kira faraid dalam ni nak minta tolong. 

Aku belajar dulu lepas cukup makan ja, lani dah lupa pula fomulanya.

Si mati meninggalkan seorang :

Isteri

Anak lelaki 3 orang

Anak perempuan 3 orang.

Harta peninggalan (RM 5000)."


Lepas sejam takde yang respon, aku pun mula mencongak. Mujur masalah ni tak sukar sangat. Jadi aku tak perlu buka kitab rujukan. 

Lepas dah siap kira, aku pun print skrin jawapan ke dalam grup. 



Klik untuk besarkan gambar


Cara kiranya:

Isteri dapat 1/8 sebab ada anak kandung.

Manakala anak lelaki (AL) dan anak perempuan (AP), mereka berkongsi habuan atas nama `Asabah Bi Al-Ghair.

Asal Mas`alah adalah 8. Kemudian didarabkan dengan jumlah bahagian pada AL dan AP tadi iaitu 9.

Walaupun secara bilangannya AL ada 3 orang dan AP pun 3 orang, tapi apabila anak lelaki ada bersama anak perempuan dalam sesuatu kiraan Faraid, maka anak lelaki akan dapat 2 bahagian dan anak perempuan dapat 1 bahagian. 

Ini berdasarkan ketetapan Allah dalam ayat 11, Surah An-Nisa`:

‌لِلذَّكَرِ ‌مِثْلُ حَظِّ الْأٌنْثَيَيْنِ

Bahagian anak lelaki menyamai bahagian 2 orang anak perempuan. 

Jadi, jumlah mengikut bahagian ialah 9 bahagian.

Iaitu:

3 AL bersamaan 6 bahagian (seorang AL dapat 2 bahagian)

3 AP bersamaan 3 bahagian

Jumlah semuanya ialah 9 bahagian.

Maka, Asal Mas`alah yang 8 tadi didarab dengan 9 bahagian. Maka terbitlah 72 bahagian.

Kemudian bahagilah pada ibu, AL dan AP tadi. 


Gambaran kiraannya seperti berikut.

72 bahagian bahagi 8 bahagian asal ibu. Maka ibu dapat 9 bahagian.

Baki 63 bahagian yang dimiliki oleh AL dan AP.

Lalu, 63 bahagian tadi dibahagi kepada 9 bahagian pada AL dan AP tadi. Maka dapatlah 7 bahagian untuk setiap anak.

Namun, AL dapat 2 bahagian. Maka 7 bahagian tadi didarab 2, mereka dapat 14 bahagian untuk seorang.

Sementara AP dapat 7 bahagian untuk seorang.

Selepas masing-masing ketahuan bahagiannya, ambil jumlah RM5000 tadi dan bahagi ikut bahagian masing-masing. 

Dan jumlah berapa harta pusaka RM5000 untuk setiap seorang tadi boleh dilihat dalam jadual di atas.


11 Februari 2021

Pandangan Majoriti Ulama Hadith Terhadap Hukum Merapatkan Saf

أقوال المحدثين في شرح حديث :

 لَتُسوُّنَّ صُفُوفَكُمْ، أَوْلَيُخَالِفَنّ اللهُ بينَ وُجُوهِكُمْ

المروي عن سيد المرسلين

1)       قال القاضي عياض (المتوفى: ٥٤٤هـ): تسويةُ الصّفوف مندوبٌ إليه، وتسويةُ الصُّفوف من هيئات الصّلاة أيضًا، والتّراصّ فيها وهو من إتمامها[1].


2)            قال القاضي عياض (المتوفى: ٥٤٤هـ)  : قوله " إن تسوية الصفوف من تمام الصلاة "، وفى آخر: " من حسن الصلاة " دليل على أن تعديل الصفوف غير واجب، وأنه سنة مستحبة[2].


3)         قال ابن دقيق العيد (المتوفى: 702هـ) : وَقَدْ يُؤْخَذُ مِنْهُ أَيْضًا: أَنَّهُ مُسْتَحَبٌّ، غَيْرُ وَاجِبٍ. لِقَوْلِهِ " مِنْ تَمَامِ الصَّلَاةِ " وَلَمْ يَقُلْ: إنَّهُ مِنْ أَرْكَانِهَا، وَلَا وَاجِبَاتِهَا. وَتَمَامُ الشَّيْءِ: أَمْرٌ زَائِدٌ عَلَى وُجُودِ حَقِيقَتِهِ الَّتِي لَا يَتَحَقَّقُ إلَّا بِهَا فِي مَشْهُورِ الِاصْطِلَاحِ. وَقَدْ يَنْطَلِقُ بِحَسَبِ الْوَضْعِ عَلَى بَعْضِ مَا لَا تَتِمُّ الْحَقِيقَةُ إلَّا بِهِ[3].

4)     قال ابن سيد الناس، اليعمري الربعي (المتوفى: ٧٣٤ هـ) :  وفي حديث البراء: "لا تختلفوا فتختلف قلوبكم"، والحمل على الثاني[4] أولى لوجهين[5]:

الأول: ما يقتضيه لفظ البينية في قوله: (بين وجوهكم) إذ لو أراد الأول لقال ليخالف الله وجوهكم.

الثاني: هذه المخالفة إنما هي في أمر مستحب فعله مندوب إلى وقوعه فلا يبلغ الوعيد عليها مبلغ التغيير والمسخ.


5)      قال مغلطاي أبو عبد الله، علاء الدين المصري الحنفي (المتوفى: ٧٦٢هـ) نقلا عن ابن حزم: "قوله أو ليخالفن الله بين وجوهكم هذا وعيد شديد، والوعيد لا يكون إلا في كبيرة، وقوله فإن تسوية الصف من تمام الصلاة إذا كان من إقامة الصلاة فهو فرض؛ لأن إقامة الصلاة فرض، وما كان من الفرض فهو فرض، وعند أبي حنيفة والشافعي ومالك هو من سنة الصلاة[6]".


6)        قال شمس الدين الكرماني (المتوفى: ٧٨٦هـ) : فإن قلت التسوية سنة والوعيد على تركها يدل على أنها واجبة. قلت هذا الوعيد من باب التغليظ والتشديد تأكيداً وتحريضاً على فعلها[7].


7)         قال ابن رجب الحنبلي (المتوفى: ٧٩٥هـ) : وأما استدلال البخاري به على إثم من لم يتم الصف ففيه نظر؛ فإن هذا إنما يدل على أن هذا مما ينكر، وقد ينكر المحرم والمكروه[8].


8)       قال ابن الملقن الشافعي المصري (المتوفى: ٨٠٤هـ) : في الحديث الحث على تسوية الصفوف وإقامتها، وهو من سنة الصلاة عند الأئمة[9].


9)       قال أبو الفضل زين الدين العراقي (المتوفى: ٨٠٦هـ) : (الثَّانِيَةُ) هَذَا الْأَمْرُ لِلِاسْتِحْبَابِ بِدَلِيلِ قَوْلِهِ فِي تَعْلِيلِهِ «فَإِنَّ إقَامَةَ الصَّفِّ مِنْ حُسْنِ الصَّلَاةِ» قَالَ ابْنُ بَطَّالٍ هَذَا يَدُلُّ عَلَى أَنَّ إقَامَةَ الصُّفُوفِ سُنَّةٌ لِأَنَّهُ لَوْ كَانَ فَرْضًا لَمْ يَجْعَلْهُ مِنْ حُسْنِ الصَّلَاةِ لِأَنَّ حُسْنَ الشَّيْءِ زِيَادَةٌ عَلَى تَمَامِهِ وَذَلِكَ زِيَادَةٌ عَلَى الْوُجُوبِ قَالَ وَدَلَّ هَذَا عَلَى أَنَّ قَوْلَهُ فِي حَدِيثِ أَنَسٍ «تَسْوِيَةُ الصَّفِّ مِنْ إقَامَةِ الصَّلَاةِ أَنَّ إقَامَةَ الصَّلَاةِ»[10].


10)              قال شمس الدين البِرْماوي (المتوفى: ٨٣١ هـ) : وهذا الوعيد لا يدلُّ على وجوب التسوية، بل هي سنةٌ؛ لأنَّ القصد به التَّغليظ والتَّشديد[11].


11)              قال شهاب الدين القسطلاني (المتوفى: ٩٢٣هـ) : فإن تسوية الصفوف من تمام الصلاة، يصرفه (الأمر) إلى السُّنَّة، وهو مذهب الشافعي وأبي حنيفة ومالك، فيكون الوعيد للتغليظ والتشديد[12].


12)           قال أبو يحي زكريا الأنصاري (المتوفى: ٩٢٦ هـ) : والوعيد في الحديث على عدم التسوية للتغليظ لا للتحريم، فهو نظير ما مرَّ من الوعيد فيمن رفع رأسه قبل الإمام "أن يجعل الله رأسه رأس حمار"[13].


13)             قال شمس الدين السفاريني الحنبلي (المتوفى: ١١٨٨ هـ) : تسويةُ الصفوف سنة مؤكدة، لا واجب. وقد نقل الإجماعَ على استحباب ذلك غيرُ واحد[14].


14)             قال محمد بن علي الشوكاني (المتوفى: ١٢٥٠هـ) : فِيمَا ذَهَبَ إلَيْهِ الْجُمْهُورُ مِنْ الِاسْتِحْبَابِ أَوْلَى..... لِأَنَّ إتْمَامَ الشَّيْءِ زَائِدٌ عَلَى وُجُودِ حَقِيقَتِهِ فَلَفْظُ " مِنْ تَمَامِ الصَّلَاةِ " يَدُلُّ عَلَى عَدَمِ الْوُجُوبِ. وَقَدْ وَرَدَ مِنْ حَدِيثِ أَبِي هُرَيْرَةَ فِي صَحِيحِ مُسْلِمٍ مَرْفُوعًا بِلَفْظِ «فَإِنَّ إقَامَةَ الصَّلَاةِ مِنْ حُسْنِ الصَّلَاةِ»[15].



[1]  المسالِك في شرح مُوَطَّأ مالك 3/116

[2]  إِكمَالُ المُعْلِمِ بفَوَائِدِ مُسْلِم 2/346

[3]  إحكام الإحكام شرح عمدة الأحكام 1/217

[4]  أي اختلاف القلوب

[5]  النفح الشذي شرح جامع الترمذي 4/210

[6]  الإعلام بسنته عليه السلام، ص1650

[7]  الكواكب الدراري في شرح صحيح البخاري 5/93

[8]  فتح الباري شرح صحيح البخاري 6/281

[9]  التوضيح لشرح الجامع الصحيح 6/592

[10]  طرح التثريب في شرح التقريب 2/325

[11]  اللامع الصبيح بشرح الجامع الصحيح 4/56

[12]  إرشاد الساري لشرح صحيح البخاري 2/65

[13]  منحة الباري بشرح صحيح البخاري 2/430

[14]  كشف اللثام شرح عمدة الأحكام 2/236

[15]  نيل الأوطار 2/205

11 Februari 2020

Kelebihan Mempelajari Al-Quran (Teks Ucapan Ringkas)


اَلسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ وَبَرَكَاتُهْ

اَلْحَمْدُ ِللهِ، وَالصَّلَاةُ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ اللهِ، وَبَعْدُ.

Hadirin dan hadirat yang berbahagia,

Al-Quran ialah sebuah kitab petunjuk  yang telah diturunkan oleh Allah s.w.t kepada Nabi Muhammad s.a.w. Ia adalah pedoman hidup untuk manusia.
Allah berfirman di dalam Al-Quran :

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ يَهْدِي لِلَّتِي هِيَ أَقْوَمُ، وَيُبَشِّرُ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَات،ِ أَنَّ لَهُمْ أَجْرًا كَبِيرًا

Yang bermaksud :
Sesungguhnya Al-Quran adalah kitab yang memberi pedoman ke jalan yang lurus, serta memberi khabar gembira kepada orang-orang beriman yang melakukan amal kebaikan, bahawa mereka akan mendapat ganjaran yang besar.
Surah Al-Isra`, ayat 9.

Di dalam Al-Quran, terdapat pelbagai ilmu dan pengetahuan yang dapat membimbing kehidupan manusia ke jalan yang benar. Al-Quran juga dapat menjelaskan kepada manusia perbezaan di antara perkara yang haq dan yang batil. Justeru, Al-Quran wajib dipelajari oleh setiap muslim agar kefahaman yang benar dapat memandu pemikiran dan tingkah laku mereka.

Nabi Muhammad s.a.w telah menjelaskan, orang yang mempelajari ilmu-ilmu Al-Quran adalah orang yang mulia dan terbaik di sisi Allah s.w.t.

Sabda Rasulullah s.a.w :

خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ القُرْآنَ وَعَلَّمَهُ
Orang yang terbaik di kalangan kamu ialah orang yang mempelajari Al-Quran serta mengajarkannya pula kepada orang lain.
Hadith Riwayat Al-Bukhari

Saudara dan saudari yang dimuliakan,

Mempelajari Al-Quran tidak terhenti setakat mahir membaca, melagukan atau menghafalnya semata. Tetapi apa yang lebih penting ialah mesej dan pengajaran Tuhan di dalam Al-Quran perlu difahami melalui tadabbur lalu diamalkan dalam kehidupan.

Ilmu-ilmu berkaitan Al-Quran adalah luas bak lautan dalam yang tidak bertepi. Justeru, usaha memahami Al-Quran adalah sebuah proses seumur hidup dan perlu diteruskan selagi hayat di kandung badan. Ia perlu dilakukan oleh setiap muslim dari masa ke semasa dengan ikhlas, tabah dan istiqamah.

Akhir kata, marilah sama-sama kita merenung sebuah hadith Nabi s.a.w yang telah diriwayatkan oleh Imam Muslim yang bermaksud :

“Sesungguhnya Allah s.w.t mengangkat darjat dan memajukan sesuatu kaum kerana mereka memahami dan mengamalkan ilmu Al-Quran dan merendahkan kedudukan kaum yang lain kerana mereka mengabaikan ilmu Al-Quran.”

Semoga Allah memberikan kesedaran dan kekuatan kepada kita untuk meneruskan langkah-langkah menaiktarafkan kefahaman Al-Quran di dalam diri kita semua.

وَبِاللهِ التَّوْفِيقْ وَالْهِدَايَةْ، وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ وَبَرَكَاتُهْ




30 Ogos 2019

Wanita Hadir Solat Jumaat, Perlukah Menunaikan Solat Zohor?

Di Malaysia, jarang kelihatan wanita hadir ke masjid menunaikan solat Jumaat. Ini tidak menghairankan kerana mereka tidak diwajibkan solat Jumaat. Sebaliknya hanya kaum lelaki sahaja secara amnya wajib menghadirkan diri. 

Namun, jika kaum wanita hadir solat Jumaat, adakah mereka perlu menunaikan solat zohor kembali?



Imam An-Nawawi menyatakan di dalam Al-Majmuknya :

ذكرنا أن المعذورين كالعبد والمرأة والمسافر وغيرهم الظهر، فإن صلوها، صحت، وإن تركوا الظهر وصلوا الجمعة، أجزأتهم بالإجماع، نقل الإجماع فيه ابن المنذر، وإمام الحرمين، وغيرهما، فإن قيل: إذا كان فرضهم الظهر أربعًا، فكيف سقط الفرض عنهم بركعتي الجمعة؟ فجوابه: أن الجمعة وإن كانت ركعتين فهي أكمل من الظهر بلا شك، ولهذا؛ وجبت على أهل الكمال، وإنما سقطت عن المعذور تخفيفًا". اهـ. 

Mafhumnya, jika kaum wanita menunaikan solat Jumaat, solat mereka adalah sah berdasarkan keputusan ulama secara ijmak. Persoalannya, bagaimana kewajipan solat zohor boleh gugur apabila mereka menghadiri Jumaat sedangkan mereka bukanlah ahli Jumaat?

An-Nawawi menerangkan, solat Jumaat walaupun ianya 2 rakaat, namun ia lebih sempurna dan lebih afdhal dari solat zohor. Atas dasar itu ia diwajibkan kepada mereka yang cukup syarat. Namun kelompok yang ma'zur (tidak wajib hadir) jika melaksanakannya, ia dikira menempati solat zohor.

Hukum ini terpakai jika wanita menunaikan solat Jumaat di masjid. Jika ia menunaikannya di rumah, mereka perlu menunaikan solat zohor 4 rakaat seperti biasa.

19 Ogos 2019

Kepentingan Bahasa Arab Di Sisi Generasi Salaf dan Ulama

(kredit : miro.medium.com)


1) Saidina Umar Al-Khattab pernah berkata:

"تعلّمــوا العربيـة؛ فإنهـا مــن دينِكم "

“Pelajarilah bahasa Arab kerana ia sebahagian dari agama kamu.”

2) Saidina Umar Al-Khattab pernah menulis surat kepada Abu Musa Al-Asy`ari :

أما بعد، فتفقهو في السـنةِ، وتفقهـوا في العربيـة، وأعْربُـوا القرآنَ فإنـه عربــي"

“Fahamilah as-Sunnah, fahamilah bahasa Arab dan fahamilah Al-Quran menurut kaedah bahasa Arab kerana Al-Quran itu datang dalam bahasa Arab.”

3) Imam Asy-Syafi`iy pernah ditanya tentang kenapa banyak unsur bid`ah berlaku di zamannya. Beliau menjawab :
"لبُعدِ الناس عن العربية"

"Kerana manusia semakin jauh dari kefahaman bahasa Arab.”

4) Ibn Taimiyyah menegaskan, mempelajari bahasa Arab adalah wajib untuk mereka yang mahu memahami agama dengan baik. Kata beliau :

"إن نفس اللغة العربية من الدين، ومعرفتها فرض واجب، فإن فَهْم الكتاب والسنة فرض، ولا يُفهَم إلا بفهم اللغة العربية، وما لا يتم الواجب إلا به فهو واجب"

"Sesungguhnya bahasa Arab itu sendiri sebahagian dari agama, maka mengetahuinya adalah satu kefarduan. Ini kerana memahami Al-Quran dan Sunnah itu adalah kewajipan dan keduanya tidak mampu difahami dengan betul melainkan dengan memahami bahasa Arab. Sesuatu kewajipan itu, jika tidak boleh tertegak melainkan dengan satu perantaraan, maka perantaraan itu wajib diwujudkan."

5) Ibn Hazm Al-Andalusi pernah mewajibkan belajar bahasa Nahu dan Bahasa Arab kepada orang yang mahu belajar Fiqh. Ia berkata :

 "لزم لمن طلب الفقه أن يتعلَّم النحو واللغة، وإلا فهو ناقص مُنحط لا تجوز له الفُتيا في دين الله - عز وجل"

Wajib kepada orang yang belajar Fiqh untuk mempelajati Nahu dan Bahasa Arab. Jika tidak ianya satu kekurangan dan defisit, tidak boleh ia terlibat dengan fatwa tentang agama."

Kesimpulan :

  • Kefahaman bahasa Arab yang baik adalah asas wajib bagi mereka yang nak bercakap tentang isu-isu agama yang bersifat teknikal.
  • Bercakap, mengulas atau mentarjih pandangan hukum tanpa memahami asas bahasa Arab antara punca kita melalut dan tak mampu berlapang dada dalam isu khilafiyah.
  • Tidak faham bahasa Arab bererti kita tidak faham dalil-dalil yang dipakai oleh para ulama. Ia menyebabkan kita 'berani' menyalahkan orang yang lebih pakar dari kita. Perbuatan ini hanya mengaibkan diri.

  • Tidak faham bahasa Arab juga antara punca munculnya kelompok 'ruwaibidhah' iaitu orang kebanyakan yang selalu bercakap tentang isu-isu besar.


Semoga Allah beri petunjuk dan tawfiq.

20 Mei 2019

Bolehkah Beri`tikaf Di Surau?



Erti dan Hukum I`tikaf

I`tikaf adalah suatu ibadah boleh dilakukan pada bila-bila masa. Asalkan kita masuk masjid, kita disunatkan berniat i`tikaf, walaupun tempohnya sekejap. I`tikaf bermaksud, berada dalam masjid dengan niat i`tikaf (Mughni Al-Muhtaj). 

Walaupun waktu i`tikaf bersifat terbuka, tapi waktu paling afdhal kita digalakkan i`tikaf ialah pada 10 hari kedua dan 10 hari ketiga di bulan Ramadhan. Sebab Nabi kita melakukannya (H.R Al-Bukhari dan Muslim).

Hikmah I`tikaf

I`tikaf digalakkan kerana ia memberi peluang kepada pelakunya untuk menambah ibadah dan ketaatan ketika berada di dalam masjid seperti solat sunat, membaca Al-Quran, menghadiri majlis ilmu, berzikir dan seumpamanya. 

Cara I`tikaf

Cara yang paling afdhal ialah menggabungkan i`tikaf dengan berpuasa, iaitu kita duduk dalam masjid dengan niat i`tikaf, beribadah sambil berpuasa. Namun, boleh juga beri`tikaf tanpa puasa. 

Kita boleh i`tikaf seberapa lama yang kita mahu. Kita juga boleh niat i`tikaf sambil-sambil kita belajar, menghadiri majlis akad nikah, bermesyuarat, menunggu orang lain atau membersih, vakuum carpet dan sebagainya. Ia cara mudah untuk dapat pahala tambahan, insya Allah.

Tapi, kalau setakat melintas masuk dalam masjid dari pintu kemudian keluar ke pintu yang lain, ia tidak memadai. Ulama menyebutkan, perlu kita masuk dan 'stay' sekejap barang 2-3 saat sambil niat i`tikaf, lepas tu keluar. Ini tempoh minimum i`tikaf yang dibenarkan (Tuhfat Al-Habib `Ala Syarh Al-Khatib).

Lokasi I`tikaf

Tempat i`tikaf adalah di masjid. Namun, timbul persoalan adakah sah kita i`tikaf di surau atau musalla?

Di sini, kita perlu menilai dulu pengertian masjid. Dari situ, baru kita akan lihat, boleh atau tidak beri`tikaf di surau dan musalla.


Para ulama membahagikan masjid kepada 2 kategori:

1) Masjid Al-Jami`(الجامع)
2) Masjid Al-Jama`ah (الجماعة)


Masjid Al-Jami` atau juga ditulis dengan 'jamek' bermaksud setiap masjid yang didirikan padanya solat jumaat. Ini kerana maksud al-jami` ialah yang menghimpunkan. Ia merujuk kepada fungsi masjid yang mengumpulkan umat Islam di hari Jumaat untuk menunaikan solat jumaat. 

Berdasarkan maksud ini, setiap surau yang diizinkan untuk tunaikan solat jumaat adalah termasuk dalam kategori masjid. 

Masjid Al-Jama`ah pula setiap tempat yang dikhususkan untuk aktiviti solat fardu secara berjemaah secara konsisten. Berdasarkan ciri ini, surau-surau biasa di taman-taman, kampung-kampung dan seumpamanya, yang mempunyai organisasi pengurusan, ditunaikan solat berjemaah 5 waktu dan apa sahaja aktiviti yang mirip dibuat di masjid jamek, maka ia termasuk dalam kategori masjid al-jama`ah walaupun ia tidak bernama 'masjid'.

Fatwa Wilayah Persekutuan tentang Masjid Al-Jama`ah menyatakan :

"Sesetengah surau di Malaysia padanya dilaungkan azan, ditunaikan solat lima waktu berjemaah di dalamnya, bahkan surau-surau ini ada carta organisasinya yang tersendiri dari sudut pentadbiran dan juga bangunan yang sesuai. Surau-surau ini juga telah didaftarkan dengan jabatan-jabatan agama negeri masing-masing untuk mendapatkan pengesahan seterusnya mula beroperasi. Surau-surau seperti ini wujud di kawasan perumahan awam yang mana apabila pihak pemaju ingin memajukan sesuatu kawasan yang majoritinya beragama Islam, maka sebidang tanah telah diperuntukkan untuk dibinakan surau atau masjid yang mana tanah itu akan diambil alih pengurusannya oleh majlis atau jabatan agama yang terbabit. Atas dasar ini, kami melihat, meskipun asal pada namanya adalah surau namun ianya telah menepati ciri-ciri masjid yang telah ditetapkan di sisi para ulama."

Ini bererti, surau di RnR, surau di stesen minyak, surau umum di mall termasuk musalla (seperti padang atau stadium yang sesekali diadakan solat hajat, istisqa` dan seumpamanya), adalah tidak menepati konsep masjid. Maka, ibadah i`tikaf tidak wujud di tempat ibadah sebegitu.


16 Mei 2019

Qadha dan Fidyah Puasa: Siapa Yang Kena, Siapa Yang Dikecualikan?

Puasa Satu Kewajipan


Semua orang maklum bahawa setiap muslim yang mukallaf wajib menunaikan ibadah puasa di bulan Ramadhan. Secara amnya, ia mirip solat fardhu 5 waktu dari sudut jika ia tidak dibuat, ia wajib diganti (qadha).


Cuma, persoalan timbul, adakah setiap puasa Ramadhan yang ditinggalkan wajib diqadha?


Jawapannya ya dan tidak.

Ya, secara asasnya, puasa yang ditinggalkan perlu diqadha.


Tidak, kerana ada setengah manusia yang perlu membayar fidyah sahaja. Ada juga yang Allah 'halal'kan terus puasanya jika ia sampai ajal ketika sedang keuzuran. (Ada huraian di bawah)


Kategori Orang Tinggalkan Puasa

Orang yang meninggalkan puasa Ramadhan, ada beberapa macam.

1) Sengaja tinggal. Yang ni berdosa di sisi Allah kerana abaikan kewajipan. Wajib bertaubat nasuha dan qadha.

2) Yang musafir atau sakit kuat di bulan Ramadhan. Yang ini ada perincian panjang dibahaskan oleh ulama. Tapi cukuplah disimpulkan di sini, bahawa 2 golongan ini jika memenuhi syarat, mereka boleh berbuka puasa ketika musafir dan ketika alami sakit.

Tapi mereka wajib qadha di hari yang lain.

3) Wanita yang haid atau nifas. Ini juga wajib ganti.

4) Wanita yang hamil dan menyusukan anak. Golongan ni 'harus' tinggalkan puasa JIKA puasa mereka boleh memudaratkan diri atau anak dalam perut atau yang sedang disusukan. Dan mereka perlu qadha di hari yang lain.

5) Orang yang koma, pengsan atau gila seluruh siang. Start sebelum subuh sampai lepas azan maghrib ia koma atau gila. Waktu malam baru sedar atau normal. Mereka perlu ganti puasa di hari yang lain.

Tapi kalau ia terjaga dari koma atau pengsan di mana-mana juzuk waktu di siang Ramadhan, maka ia wajib imsak (teruskan puasa) pada baki hari tersebut - jika ia berkemampuan. Kalau tak mampu juga, consider qadha.

6) Orang yang tidak mampu berpuasa disebabkan oleh terlalu tua dan uzur atau kerana alami sakit berat yang tak kunjung sembuh, yang menyebabkan dia tak mampu berpuasa pada bila-bila masa.

Golongan ini lain sikit. Disebabkan realitinya dia tak akan mampu puasa, syarak terus arahkan mereka keluarkan fidyah mengikut hari yang mereka tinggal puasa.

Fidyah sehari ialah beras seberat satu cupak bersamaan 650 gram (lebih kurang). Atau nilainya RM 1.80 sehari di Selangor dan lain-lain negeri. Cuma Wilayah Persekutuan lain sikit. Fidyah secupak beras di sana dikira RM 4. Aku tak sempat cek kenapa ijtihad mereka berbeza. Tapi itulah perbezaan yang wujud.


Selain golongan nombor 6 👆, siapa lagi yang kena fidyah?

ٍSemua pihak yang tinggalkan puasa Ramadhan, perlu qadha. Itu asasnya.

Namun bagaimana jika tak ganti-ganti, hingga Ramadhan berikutnya datang?

Ia tetap kena ganti sebab itu hutangnya dengan Tuhan. Cuma adakah perlu bayar fidyah atau tak, bergantung kepada alasan, kenapa ia lewatkan qadha.

Berikut adalah senarai 'mereka' yang wajib berfidyah.

1) Golongan nombor 1, 2, 3,4 dan 5 (skrol naik atas balik) yang sengaja tangguhkan ganti puasa hingga datang Ramadhan berikutnya. Golongan ini kena qadha macam biasa beserta fidyah mengikut hari yang ditinggalkan.

Ketetapan ini diambil dari pandangan ulama :

مَنْ أَخَّرَ قَضَاءَ رَمَضَانَ مَعَ إمْكَانِهِ حَتَّى دَخَلَ رَمَضَانُ آخَرُ لَزِمَهُ مَعَ الْقَضَاءِ لِكُلِّ يَوْمٍ مُدٌّ

"Sesiapa yang melengahkan qadha puasa Ramadhan hingga masuk Ramadhan berikutnya, sedangkan ia mampu melakukannya, maka wajib kepadanya membayar fidyah satu cupak sehari bersama qadha."

(Hasyiyah Al-Bujairimi `Ala Al-Khatib)


TAPI....

Jika ia lewat qadha kerana sakitnya berterusan hingga ke Ramadhan berikutnya, ia tak perlu fidyah. Hanya perlu qadha sahaja bila sihat kelak. Kalau 3 tahun kali Ramadhan dia sakit berterusan, tiada fidyah atau gandaan. Hanya perlu qadha sahaja.

 أَمَّا مَنْ لَمْ يُمْكِنْهُ الْقَضَاءُ لِاسْتِمْرَارِ عُذْرِهِ حَتَّى دَخَلَ رَمَضَانُ، فَلَا فِدْيَةَ عَلَيْهِ بِهَذَا التَّأْخِيرِ


"Adapun orang yang tak mampu qadha kerana halangannya masih berterusan hingga masuknya Ramadhan yang berikut, maka ia tidak dikenakan fidyah disebabkan kelewatan tersebut."

(Hasyiyah Al-Bujairimi `Ala Al-Khatib)

Cuma seandainya ia mati ketika sedang sakit, hutang puasanya tu Allah 'halal'kan. Sebab ia tak sempat sihat. Waris pun tak perlu bayarkan fidyah apa-apa. Hal yang sama berlaku kepada wanita yang mati ketika haid atau nifas. Tak perlu sesiapa qadha`kan puasa. Tak perlu difidyahkan.

Jika ia sihat kembali (atau wanita yang haid menjadi suci), dan ada gap beberapa hari untuk dia qadha, tapi dia tidak qadha, lalu ajalnya sampai, maka warisnya boleh pilih salah satu dari 2 option.

Warisnyanya boleh puasa untuk si mati ikut hari yang dia tinggal. Ini hukumnya sunat saja untuk waris buat. Jika tiada yang sudi, maka wajib dibayarkan fidyah untuk si mati.

2) Dari 5 golongan tadi ☝ , golongan nombor 4 (wanita hamil dan menyusu anak) ada perincian sikit tentang fidyah.

Mereka ini, kalau tak puasa semasa kehamilan dan menyusu, kenalah QADHA SAHAJA JIKA motif mereka tinggal puasa kerana bimbang mudarat ke atas diri sendiri, seperti bimbang pengsan, darah rendah dan sebagainya. Tapi... kalau sengaja tangguhkan qadha sampai datang Ramadhan berikutnya, kenalah bayar fidyah sekali.

Jika si ibu tadi tinggalkan puasa kerana bimbangkan mudarat ke atas bayi, maka mereka perlu QADHA dan FIDYAH!.
So, kena cek betul-betul apa motif ibu-ibu hamil dan menyusu anak tinggalkan puasa.


Siapa yang bayar fidyah secara kompaun dan berganda?

Golongan 1, 2, 3, 4 dan 5 adalah pihak yang terdedah kepada kompaun jika mereka ada unsur sengaja melengahkan qadha sampai datang Ramadhan berikutnya. Kalau 2 kali Ramadhan dia lengah, maka kena bayar fidyah 2 kali ganda. Jika lengah 5 kali Ramadhan, darablah kepada 5. 

(Kadar fidyah (RM1.80) X berapa hari tak puasa X berapa kali Ramadhan yang dilengah)

Ini berdasarkan ketetapan Fiqh :

وَيَتَكَرَّرُ الْمُدُّ إذَا لَمْ يُخْرِجْهُ بِتَكَرُّرِ السِّنِينَ

"Dan bayaran fidyah cupak itu digandakan dengan sebab berulang-ulang tahun jika ia tidak membayarnya"

Tapi jika ada halangan atau keuzuran yang langsung menutup peluang untuk qadha, maka tak perlu fidyah. Just qadha sahaja.


Golongan ke-6 (orang tua keuzuran dan pesakit kekal), tak kena gandaan fidyah?
Jawapannya iya, mereka dikecualikan dari kaedah di atas.
Ini kerana Imam An-Nawawi ada sebut dalam Raudhah At-Talibin (juz 2, hlm. 385) :

إِذَا أَخَّرَ الشَّيْخُ الْهَرِمُ الْمُدَّ عَنِ السَّنَةِ الْأُولَى، فَالْمَذْهَبُ أَنَّهُ لَا شَيْءَ عَلَيْهِ

"Jika orang tua yang keuzuran melewatkan bayaran cupaknya (fidyah) dari Ramadhan sebelumnya, maka mengikut pandangan mazhab, ia tidak dikenakan apa-apa (tambahan)"


Orang yang sakit yang tak ada harapan sembuh, maka ia sama hukum dengan orang tua yang keuzuran. Asasnya adalah dari ayat ini.


وَعَلَى الَّذِينَ يُطِيقُونَهُ فِدْيَةٌ طَعَامُ مِسْكِينٍ

"Dan wajib ke atas orang-orang yang tidak terdaya berpuasa (kerana tua dan yang seumpamanya) membayar fidyah dengan memberi makan kepada golongan miskin"

Al-Baqarah : 184

Berhubungan dengan ayat di atas, ulama telah menjadikan orang tua uzur dan pesakit kekal yang tidak mampu berpuasa dalam satu kelompok berasingan dari 5 golongan tadi.

Sebab, orang tua dan pesakit seumur hidup ini, sejak awal mereka tidak diwajibkan berpuasa, sebaliknya mereka hanya ditaklifkan 'mengeluarkan cupak fidyah', berbeza dengan golongan lain yang asalnya memang boleh berpuasa.

Pengarang Hasyiyah Al-Jamal berkata:

وَلَا شَيْءَ عَلَى الْهَرِمِ وَالزَّمِنِ وَمَنْ اشْتَدَّتْ مَشَقَّةُ الصَّوْمِ عَلَيْهِ لِتَأْخِيرِ الْفِدْيَةِ إذَا أَخَّرَهَا عَنْ السَّنَةِ الْأُولَى 


"Dan tiada apa-apa (gandaan fidyah) atas orang tua dan pesakit kekal serta mereka yang mengalami kepayahan melampau ketika berpuasa disebabkan melambatkan bayaran fidyah, jika ia lambatkan dari tahun pertama."


Jadi, berdasarkan pandangan ini, hanya 5 kelompok sahaja yang terdedah kepada fidyah berganda. Sementara orang tua uzur dan pesakit yang kekal diberi kelonggaran.

Rujukan :

Al-Fiqh Al-Manhaji - Mustafa Al-Bugha dan rakan-rakan
Rawdhah At-Talibin - Yahya bin Syaraf An-Nawawi
Hasyiah Al-Jamal `Ala Syarh Al-Minhaj - Sulaiman bin Umar Al-Azhari
Hasyiyah Al-Bujairimi `Ala Al-Khatib - Sulaiman bin Muhammad Al-Bujairimi

Kira Pembahagian Faraid.

Baru ni dalam grup wassap ada orang tanya soalan. "Siapa pandai kira faraid dalam ni nak minta tolong.  Aku belajar dulu lepas cukup ma...